System Operasi Windows Linux

Windows64.com – Linux adalah keluarga sistem operasi mirip Unix open-source berdasarkan kernel Linux,  yang pertama kali diterbitkan oleh Linus Torvalds pada 17 September 1991. Linux biasanya dikemas dalam distribusi Linux. Distribusinya mencakup kernel Linux dan perangkat lunak dan pustaka sistem yang didukung, banyak di antaranya disediakan oleh Proyek GNU. Banyak distro Linux menggunakan kata “Linux” dalam namanya, tetapi Free Software Foundation menggunakan nama “GNU/Linux” untuk menekankan pentingnya perangkat lunak GNU.

System Operasi Windows Linux

System Operasi Windows Linux – Distribusi Linux yang populer adalah Debian, Fedora, dan Ubuntu. Distribusi komersial termasuk Red Hat Enterprise Linux dan SUSE Linux Enterprise Server. Distribusi Linux Desktop mencakup sistem jendela seperti X11 dan Wayland, serta lingkungan desktop seperti GNOME dan KDE Plasma. Distribusi yang berfokus pada server dapat menghilangkan grafik sama sekali atau menyertakan tumpukan solusi seperti LAMP.  Linux gratis untuk didistribusikan, sehingga siapa pun dapat membuat distribusi untuk tujuan apa pun.  Linux pada awalnya dikembangkan untuk PC berdasarkan arsitektur Intel x86, tetapi sejak itu telah di-porting ke lebih banyak platform daripada sistem operasi lainnya.

Linux juga memiliki basis instalasi terbesar dari semua sistem operasi tujuan umum, karena Android berbasis Linux mendominasi untuk smartphone. Sementara Linux hanya digunakan di sekitar 2,3% komputer desktop, Chromebook yang menjalankan Chrome OS berdasarkan kernel Linux mendominasi pasar pendidikan K12 di Amerika Serikat, menyumbang sekitar 20% dari penjualan notebook. Ini menempati kurang dari $300. Linux adalah sistem operasi terkemuka di server (lebih dari 96,4 dari 1 juta sistem operasi server web teratas adalah Linux), memimpin sistem besi besar lainnya seperti komputer mainframe dan di superkomputer TOP500. Ini adalah satu-satunya sistem operasi yang digunakan (sebagai November 2017, setelah secara bertahap menghilangkan semua pesaing).  Linux juga berjalan pada sistem tertanam, yaitu perangkat yang memiliki sistem operasi yang sebagian besar tertanam dalam firmware dan sangat kompatibel dengan sistem. Ini termasuk router, kontrol otomatis, teknologi rumah pintar, TV (Samsung dan LG smart TV  menggunakan Tizen atau WebOS), mobil (Tesla, Audi, MercedesBenz, Hyundai,  Toyota semua menggunakan Linux),  perekam video digital, Konsol game, video, smart jam tangan. Avionik Falcon 9 dan Dragon 2 menggunakan versi Linux yang disesuaikan.  Linux adalah salah satu contoh paling terkenal dari kolaborasi antara perangkat lunak sumber bebas dan perangkat lunak sumber terbuka. Kode sumber dapat digunakan, dimodifikasi, dan didistribusikan secara komersial atau non-komersial oleh siapa pun di bawah ketentuan lisensi masing-masing, seperti GNU General Public License. pendahulu

 Sistem operasi Unix dirancang dan diimplementasikan  oleh Ken Thompson, Dennis Ritchie, Douglas McKilroy, dan Joe Ossanna di Nokia Bell Labs di Amerika Serikat pada tahun 1969. Unix pertama kali diterbitkan pada tahun 1971 dan, seperti konvensi waktu itu, ditulis seluruhnya dalam bahasa rakitan. Itu ditulis ulang pada  tahun 1973 oleh Dennis Ritchie dalam  pendekatan perintis dalam bahasa pemrograman C (kecuali untuk beberapa perangkat keras dan rutinitas).

I/O). Ketersediaan implementasi bhs tingkat tinggi berasal dari Unix memicu portingnya ke platform computer yang berlainan lebih mudah.

Karena persoalan antimonopoli pada mulanya yang melarangnya memasuki bisnis komputer, AT&T diharuskan melisensikan kode sumber proses operasi kepada siapa saja yang bertanya. Akibatnya, Unix tumbuh dengan cepat dan diadopsi secara luas oleh institusi akademik dan bisnis. Pada th. 1984, AT&T melepaskan diri berasal dari Bell Labs; dibebaskan berasal dari kewajiban hukum yang butuh lisensi gratis, Bell Labs mulai menjual Unix sebagai product berpemilik, di mana pengguna tidak diizinkan secara hukum untuk memodifikasi Unix.

Baca Juga : Perbedaan Sistem Operasi OS Windows 32 Dan Windows 64 bit

Proyek GNU, di mulai pada th. 1983 oleh Richard Stallman, memiliki obyek untuk menciptakan “sistem perangkat lunak lengkap yang kompatibel dengan Unix” yang sepenuhnya terdiri berasal dari perangkat lunak bebas. Pekerjaan di mulai pada th. 1984. Kemudian, pada th. 1985, Stallman memulai Free Software Foundation dan menulis GNU General Public License (GNU GPL) pada th. 1989. Pada awal 1990-an, banyak program yang dibutuhkan didalam proses operasi (seperti perpustakaan, kompiler , editor teks, shell baris perintah, dan proses windowing) udah diselesaikan, walau elemen tingkat rendah layaknya driver perangkat, daemon, dan kernel, yang disebut GNU Hurd, terhenti dan tidak lengkap.

MINIX dibikin oleh Andrew S. Tanenbaum, seorang profesor pengetahuan komputer, dan dirilis pada th. 1987 sebagai proses operasi mirip Unix minimal yang ditargetkan untuk siswa dan orang lain yang mendambakan mempelajari prinsip-prinsip proses operasi. Meskipun kode sumber lengkap MINIX tersedia secara bebas, persyaratan lisensi mencegahnya menjadi perangkat lunak bebas sampai lisensi diubah pada April 2000.

Meskipun tidak dirilis sampai th. 1992, karena komplikasi hukum, pengembangan 386BSD, berasal dari mana NetBSD, OpenBSD dan FreeBSD, mendahului pertumbuhan Linux.

Linus Torvalds udah tunjukkan pada peluang terpisah bahwa jikalau kernel GNU atau 386BSD udah tersedia pada kala itu (1991), dia mungkin tidak akan menciptakan Linux.

Penciptaan

Pada th. 1991, kala kuliah di Universitas Helsinki, Torvalds menjadi penasaran dengan proses operasi. Frustrasi dengan lisensi MINIX, yang pada kala itu cuma terbatas pada penggunaan pendidikan, ia mulai bekerja pada kernel proses operasinya sendiri, yang pada akhirnya menjadi kernel Linux.

Torvalds memulai pengembangan kernel Linux pada MINIX dan aplikasi yang ditulis untuk MINIX terhitung digunakan di Linux. Kemudian, Linux masak dan pengembangan kernel Linux lebih lanjut berjalan pada proses Linux. Aplikasi GNU terhitung mengambil alih semua komponen MINIX, karena itu untung untuk memakai kode yang tersedia secara bebas berasal dari Proyek GNU dengan proses operasi yang masih baru; kode yang dilisensikan di bawah GNU GPL sanggup digunakan lagi di program computer lain sepanjang mereka terhitung dirilis di bawah lisensi yang mirip atau kompatibel. Torvalds memprakarsai peralihan berasal dari lisensi aslinya, yang melarang redistribusi komersial, ke GNU GPL. Pengembang bekerja untuk mengintegrasikan komponen GNU dengan kernel Linux, memicu proses operasi yang berguna penuh dan bebas

Penamaan

Linus Torvalds menghendaki menyebut penemuannya “Freax”, sebuah portmanteau berasal dari “bebas”, “aneh”, dan “x” (sebagai kiasan untuk Unix). Selama awal pekerjaannya pada sistem, sebagian file make proyek menyertakan nama “Freax” selama kurang lebih setengah tahun. Torvalds telah perhitungkan nama “Linux”, namun pada awalannya menolaknya gara-gara sangat egois.

Untuk memfasilitasi pengembangan, file diunggah ke server FTP (ftp.funet.fi) berasal dari FUNET pada bulan September 1991. Ari Lemmke, teman kerja Torvalds di Universitas Teknologi Helsinki (HUT), yang merupakan salah satu administrator sukarelawan untuk Server FTP pada sementara itu, tidak berpikir bahwa “Freax” adalah nama yang bagus, jadi dia menamai proyek itu “Linux” di server tanpa berkonsultasi dengan Torvalds. Namun kemudian, Torvalds menyetujui “Linux”.

Menurut posting newsgroup oleh Torvalds, kata “Linux” kudu diucapkan (/ˈlɪnʊks/ (Tentang soundlisten ini) LIN-uuks) dengan ‘i’ pendek seperti pada ‘print’ dan ‘u’ seperti pada ‘ meletakkan’. Untuk mendemonstrasikan lebih lanjut bagaimana kata “Linux” kudu diucapkan, ia menyertakan panduan audio (Tentang soundlisten ini (bantuan•info)) dengan kode sumber kernel. Namun, dalam rekaman ini, dia melafalkan ‘Linux’ (/ˈlinʊks/ (Tentang soundlisten ini) LEEN-uuks dengan vokal depan yang pendek namun dekat dan tidak bulat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.